MoSet, Mobil Setan si Raja Jalanan

IMG_5573-0

Penampakan didalam angkutan Colt Bogor-Sukabumi atau terkenal dengan sebutan MoSet alias Mobil Setan. Ga perlu tanya lah kenapa angkutan rakyat ini dinamai seperti itu 😀

Tapi sejelek, sedekil, dan se ngga nyamannya nih angkutan. Ajaibnya dia bisa menimbulkan sensasi rindu untuk mengendarainya. Saking kangennya, pernah saya pulang kuliah ke Sukabumi dari Bandung langsung naek Moset arah Bogor. Di Bogor makan soto kuning bentar, lalu pulang Sukabumi lagi pake MoSet… Sekali nyalip bisa tiga empat kendaraan terlampaui dengan timing yang nyaris sempurna…

MoSet ini rajanya raja jalanan. Di jalur tengkorak Ciawi-Sukabumi ini dia ga ada lawan dan ga ada yang berani melawan. Sesalah, semenyebalkannya dia, orang lainlah tetap yang harus mengurut dada hehe.

Ok MoSet.. Bring me home now… Just like the old time bro… 🙂

Tips: Jangan naek MoSet kalau lagi sakit wasir atau ambeien! Trust me, I know the pain! 😄

Romantic Indonesia

BT_Ugasan_Dining_Romance

Hai teman…

Beberapa waktu belakangan ini saya sering posting gambar-gambar bertemakan wedding set atau honeymoon set di beberapa hotel/resort/villa di beberapa lokasi di Indonesia. Dan diakhir postingan selalu saya pasang hashtag #RomanticIndonesia.

Saya dulu bekerja di http://www.bulanmadu.com dan terbiasa jualan lokasi-lokasi romantis. Di tempat kerja yang sekarangpun saya masih “berjualan” hal yang sama. Tetapi #RomanticIndonesia bukanlah sarana jualan saya. 

#RomanticIndonesia hanyalah sebuah ide tentang bagaimana melihat pariwisata Indonesia dalam sudut pandang yang sebenarnya sangat terasa setiap kita ada di satu lokasi wisata namun kadang terlupakan yaitu: ROMANTISME…

Kita ga perlu mikir terlalu jauh. Berkeliling dunia, mengunjungi Paris, Milan, Venice, Macau, New York, Santorini, Sydney, Nami Island, atau dimanalah itu. Cobalah untuk punya rencana berkeliling Indonesia dulu. Cari tujuan-tujuan yang unik, seru,  dan indah dipandang mata. Lalu bayangkan ketika kita menikmati itu semua hanya seorang diri. Memang, terkadang ada terasa nikmat ketika kita merenung dan menikmati keindahan alam dalam suasana sepi dan sendiri.

Saya sih berpikir dan berasa, akan jauh jauh lebih dahsyat apabila kita menikmati dan membagi segala bentuk keindahan alam atau satu destinasi yang tertangkap oleh mata kita itu dengan berpegangan tangan dan berpelukan mesra. Lalu diakhiri dengan sebuah ciuman nan mesra… Saya hanya membayangkan itu… Dan saya membayangkannya dengan indah… 🙂

Maaf teman, ini bukan sedang bicara masalah status seseorang atau bagaimana. Hanya buat saya, yang pernah merasakan traveling berkeliling beberapa lokasi secara sendirian atau dengan teman-teman dalam status dinas atau kerja. Kemanapun itu yang tersisa hanyalah gambar, kebanggaan sesaat dan status sosial yang meningkat, dan tentunya memenuhi hasrat narsis yang menjadi penyakit jamaah ketika social media mulai berkembang dan bermacam-macam bentuknya. Itu saja, tidak lebih. Namun iya, berbicara romantisme, tentu ide ini ditujukan untuk teman-teman yang sudah berpasangan… 🙂

Dari situlah #RomanticIndonesia tersirat. Negeri ini indah koq manteman. Sungguh… Kitanya saja yang belum menjelajahi benar-benar. Negeri ini punya semua syarat untuk bisa dinobatkan sebagai Negeri dengan tujuan wisata teromantis di dunia!

Terlalu berlebihan? Mungkin. Tapi ya itu tadi, coba jelajahi. Maennya jangan ke kota gede terus, tapi ke pelosok2 negeri ini. Googling tiket murahnya jangan tujuan luar negeri terus, tapi coba cari tiket promo domestik, kemana saja. Jangan dipikirkan, jalan saja dulu. Ratusan lokasi indah dan bahkan kadang sangat menakjubkan bisa terlihat dengan jelas. Dan yang paling penting, selalu ajakl pasangan anda untuk sama2 menikmatinya. Jangan dia hanya dapat souvenir atau hasil foto-fotonya saja.

#RomanticIndonesia hanyalah sebuah ide. Cara pandang yang kadang terlupakan. Cara jualan yang kadang terabaikan. Wisata Indonesia baru dijual dengan cara sederhana, hanya memperlihatkan keindahan luarnya bukan dengan cara-cara spesifik menikmatinya. Kalaupun ada, kayaknya belum serius.

Coba jual wisata Indonesia dengan berbagai cara untuk menikmatinya sesuai selera. Misal: “Come to the most extreme part of Indonesia!”. Atau, “Any better place to enjoy this?”, lalu ada gambar keindahan terumbu-terumbu karang di Indonesia. Atau ya ide saya yang satu ini: “Indonesia, the most romantic destination in the world!” Pede aja dulu… 😀

Lokasi romantis itu tidak harus selalu di dalam atau area sekitar hotel/villa/resort. Itu bisa dimana saja, asalkan terasa cocok untuk dinikmati berdua saja dengan pasangan. Hanya saja, industri hospitality kita, yaitu teman-teman di dunia perhotelan biasanya sudah lebih mahir dalam mengemas satu titik terbaik di propertinya untuk dijadikan lokasi romantis.

Indonesia masih sangat layak dan lebih dari pantas untuk menjadi tujuan dari perjalanan romantis. Apakah itu untuk pernikahan atau untuk berbulanmadu. Atau juga untuk para pasangan yang ingin menikmati liburan hanya berdua. Percayalah, belibur berdua dengan pasangan bisa menyegarkan kembali perasaan cinta dan itu luar biasa… 🙂

Ide hanyalah sebuah ide. Tidak perlu melulu jadi sumber kekayaan. Termasuk #RomanticIndonesia. Bila anda setuju dengan saya, ajak pasangan anda untuk cari ide lokasi wisata romantis di Indonesia. Yang unik, yang seru dan yang indah. Pergi kesana berdua, rencanakan semua berdua, nikmati hanya untuk berdua. Abadikan dalam sebuah foto, jadikan sebuah kenangan indah dan lalu posting dengan hashtag #RomanticIndonesia. Bantu saya memperkenalkan wisata Indonesia dalam sudut pandang yang lain, sudut pandang ROMANTISME…

Salam #RomanticIndonesia

Puisi di undangan pernikahanku dulu… :)

Ga sengaja nemu undangan nikahan dulu. Saya menulis puisi saya di undangan itu… 🙂

Ini dia…:

“Aku bernafas di temaram senja yang gelap.
Nafasku ringan dan mewangi.
Bergulatku dalam kanvas cinta yang cantik.
Dalam sulaman benang-benang kuning keemasan yang kuisi asmara.

Aku telah menemukan Surga di dunia…

Aku ingin mengikatmu utuh dalam ikatan yang suci.
Terlilit tali sutra yang tercipta dari do’a para pemuja cinta.

Aku ingin membawamu terbang tanpa terantuk angkasa.
Aku mengajakmu menyelam tanpa tersandung dasar palung samudra.
Aku ingin menuntunmu berjalan tanpa terhalang dinding putus asa.
Aku ingin memberimu hidup terbaik yang semampunya bisa kuberi.

Bismillaahirramaanirraahiim..
Untuk sebuah niat suci, dan atas nama cinta pada-Nya, kunikahi dirimu…”

Yopi Rismayady (08-08-08)

Sakali mangsa di hiji poe Sabtu…

Sakali mangsa di hiji poe Sabtu..

Harita balik sakola, tapi aya sababaraha barudak anu nepi jam 4 sore can baralik. Aya lah kana 60 urang mah. Sabagian dina nu 60 eta, marake training jeung dina dadana ngagantung plang ngaran tina karton warna beureum ati. Budak nu awakna badag tur kasep kacida tea, aya di jero eta bagian. Bleg, katingali ngaranna: Yopi Rismayady.

Ti sore mula, eta barudak geus loba kagiatan. Pas ditaluktik, oh harita teh Teater Epigonen rek ngayakeun pelantikan.

Nurut kana kabiasaan, pelantikan Epigonen rame ku Senior. Teu disebut “Alumni”, dan ari nu ngaran Alumni mah artina geus kaluar, geus lulus. Sedengkeun di Epigonen euwueh anggota anu kaluar, da dina KTA na ge, katulis: Kartu Berlaku Seumur Hidup.

Senior daratang timana mendi. Keur mah kelas 2 jeung kelas 3na ge rea, atuh makin rea.

Beuki peuting beuki rame. Barudak kelas 1 ge rada aneh, na ti marana ieu Akang Teteh nu kakara katingali teh. Jeung naha bisa kompak datang. Jaba harita can aya HP, BB, komo Twitter jeung FB. Pokokna cukup mere kabar kumpul di Wartel Gunung Parang jam saanu, pasti daratang.

Hawa nu tiris beuki karasa. Beuki peuting acara beuki serius. Beuki pikasieuneun, da Senior oge miluan.

Budak kelas 1 mah nurut we da sieun teu katarima jadi anggota Epigonen. Dikitu dikieu teh miluan we.

Pas jam 11an, barudak di kumpulkeun di lapangan. Kudu mawa lilin tah hiji ewang. Cenah mah, budak kelas 1 rek dititah Jurit Malam, bari kudu liwat kuburan. Duh gustiiiiii..

Saacan indit, barudak kelas 1 “disiksa” heula. Tapi kela, siksaan Epigonen mah teu matak getihan. Justru kana awak jd seger tur cenghar. Ngan aya hiji “siksaan” nu matak leuleus kana awak teh. Dimotoran ku nu ngarani Kang Ilham jeung Kang Didit, budak kelas 1 dibere senam “Kepal Patahkan”. Hadeuuuuuuuhhh eta panangan, mani asa rek locot. Terus bari ngurilingan sakola dititah olahraga heula. Barudak kelas 2 jeung kelas 3 oge saruana. Model2 siga Kang Pri, Kang Alga, Kang Aguy (tah nu ieu mah harita ge can di Ospek, da asup Epigonen na ge telat, telat tobat), oge aya Teh Nenden, rea lah.

Der tah jurit malam teh dimimitian. Sial jang budak badah kasep ieu, manehna kabagean indit kadua ti heula. Halah, pasti ieu jurig2 sakitar sakola seger keneh.

Ngiclik we eta budak indit sorangan. Peuting2 jam 12an mapay2 galengan tukangeun sakola nu anyar pinanggih.

Nu kadenge ngan sora bangkong jeung jangkrik. Can aya sora kunti mah. Da kabeneran cenah cek beja, kunti ge keur aya acara pelantikan Kunti junior. Ngarah sah ngajungjuriganana.

Beres ngaliwatan sawah jeung kampung, di jalan nu rada nanjak, aya Senior. “Kade nya, babacaan.” Cenah bari seuri. Waduh, koq jadi rada purinding puringkak.

Enya we, beres nete tanjakan eta, bray tah makam muslim. Poho lah ngaranna.

Untungna, rada wani liwat lah. Lahaola we.

Ngan, teuing kumaha caritana, beut eta budak tijalikeuh. Labuh tah, pas leungeun katuhuna labuh kana gundukan taneuh. Eeehh, kuburan anyar!!

Halah.. Awewe deui.. Aduh eulis, hampura akang.. Dirapihkeun we saeutik, bisi jol kuniang hudang eta nu di jero.

Leumpang rada gancang, rada aya kawani da geuning di ujung makam aya pos leutik. Kang Wilang ngaran nu jagana. Lila-lila mah apal, tiap taun Kang Wilang nu jaga di pos ieu. Geus tetap cenah dina AD/ART Epigonen.

Terus panggih jeung makam Kerkoff alias makam Walanda. Ah, di dieu mah boro sieun. Makam nu teu wawuh, oge Senior aya dimana-mana. Aya di sababaraha pos materi.

Jurit malam lanjut nepi subuh di Kerkoff. Mentaskeun deui sababara materi. Beres Subuh kabeh balik ka Sakola jang rehat sementara.

Rada beurang, naha bet loba angkot. Barudak dikumpulkeun. Tur dibere tugas. Dina daftar bawaan memang dititah mawa baju urut nu masih bisa dipake. Tapi panya teh jang disumbangkeun.

Eh, pek teh dipake. Bari baju rada leutik, atuh ieu budak badag nu kasep teh make baju kaleutikan. Warna hejo deuih. Halah.

Teu beres nepi dinya, jol beungeut dicorat-coret. Beres eta, panon ditutupan. Barudak ditaraekeun kana angkot. Hadeuh, ieu meureun nu dipikasieun teh datang. Nya, tradisi akting jadi nu gelo jeung nu ngemis teh kaalaman oge.

Bari panon poek, angkot jalan teuing rek kamana. Teu lila barudak dititah turun. Tuluy dititah muka bukaan panon. Bray caang, ya Alloooohh Ramayana siah. Mani rame kieu.

Barudak kelas 1 dibagi 2 akting. Jadi nu gelo, jeung jadi baramaen. Budak badag bari kasep ieu kabagean jadi baramaen. Hellllloooowww, gue gitu lho jadi pengemis, apa kata dunia!!

Tapi harita mah, can aya kalimat gaul siga diluhur, jadi tarimakeun we.

Salila 2 jam, jadi siksaan nu kacida beuratna. Kudu kukulilingan make baju urut hejo nu kaleutikan bari mentaan duit. Lain ku nanaon, tiap akting ngemis, sakali deui tiap akting ngemis. Ngadon dijawab: “Maenya aya pengemis gendut!” Tuh, siksaan pan?

Barudak lain sarua digawean. Hayang seuri oge ningali si Lutfi, nu akhirna jadi ketua Epigonen, akting gelo jeung nu gelo enyaan. Ngakuna nu gelo ngaranna Itang Yunaz cenah. Hadeuuuhhh..

Budak badag tur kasep oge kabagen digawean. Dibawa ku Kang Dani hideung nu nepi ka ayeuna jadi musuh, karena Dani pendukung Man Utd, budak ieu pendukung Liverpool (teu nyambung). Eta budak digawean dibawa hareupen delman. “Tah, rayu eta kuda nepi daekeun jadi kabogoh didinya.” Ya Ollllooooohhhhh..

Der eta budak badag kasep teh akting. Nepi eta si kusir teu kuat nahan seuri. Atuda eta kuda diusap, dirayu, nepi diajak kawin!

Akhirna sesi akting beres. Kabeh balik ka sakola. Tidinya suasana geus mulai biasa deui. Da meureun oge geus carape.

Tibalah saat pembaptisan. Masing2 budak digawean deui tah. Dibere nama baptis. Tapi moal beja2 ah nama baptisna naon. Bisi jol hitut teu eureun-eureun.

Pembaptisan dipimpin ku Pak Yadi, bari hiji-hiji budak disimbeuh make cai kembang 7 rupa. Lain nanaon, bisi aya “Si Mumun” mimilu. Apal pan Neng Mumun? Tah ayeuna aya gigireun masing2 nu maca. Datang jauh2 dari bengkel Epigonen.

Byur, cai seungit nyimbeuh mastaka jeung pameunteu. Ah segeeeeerrrrr..

Cai nu ngabasuh lir ibarat walungan di Gunung Gede nu seger. Carita sapeupeuting bakal jadi carita nu endah di kahareupna. Bari jol dina hate, sumanget micinta Epigonen nepi batas nu pangluhurna. Bari ngajorowok, nembongkeun cinta kaasih, ngucapkeun Moto Epigonen:

“KUJEJAKAN KAKI DIATAS BUMI TERCINTA, ATAS DASAR KARSA BERSAUDARA !!!”

Belajar dari Bondi…

Bondi namanya. Singkat, padat, dan jelas. Tanpa ada nama panjang, cukup panggil saja “Bondi”. Kalau ditanya, “nama panjangnya apa, Pak?”. “Bondiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…” Katanya sambil tertawa ala Mbah Surip,”Ha ha ha…”.

Bondi adalah salah satu pekerja di kantorku. Jabatannya berlipat-lipat. Ya Driver, OB, Kurir, Kontraktor, IT, bahkan tukang masak kalau perlu.

Dari berbagai pekerjaannya. Bondi sudah cukup layak mendapat gelar “The most valuable asset in the office” hehe. Dia bisa melakukan kerjaan kita, namun kita belum tentu bisa dan mau mengerjakan pekerjaan dia.

Satu yang paling menonjol adalah peran dia sebagai Driver. Pengalamannya sebagai supir taksi dan kendaraan lainnya membuatnya menjadi GPS hidup buat kami semua. Jangan takut nyasar kalau jalan di Jakarta dengan dia. Ke ujung-ujung yang anehpun, dia tau (yang ini memang patut dicurigai asal muasalnya…haha).

Jalan bersama Bondi bisa menjadi tour Jakarta yang menyenangkan. Kita yang hidup lama di Jakartapun belum tentu pernah melihat semua di Jakata. Nah bila anda ingin tau seluk beluk Jakarta, just call Bondi, dia akan menunjukannya dalam minimal 3 route berbeda yang bisa jadi pilihan. Keren bukan?

Bondi tergolong masih muda, namun “keperkasaannya” sangat teruji. Anaknya ada 6 orang! Cocok katanya buat Klub Basket plus satu orang pelatih. Kalau kejar Klub Sepakbola katanya “Udah cape ah. 6 anak cukup.” Busyeeettt..

Bondi juga kreatif. Pokoknya untung lah bisa berteman dengan Mr. Bondi ini. Karya-karya Bondi banyak tersebar di beberapa penjuru kantor ini. Simple-simple namun banyak manfaatnya.

Tapi Bondi bukan selamanya menjadi orang yang menyenangkan. Tahan dulu persepsinya. Maksudnya adalah dia ga selamanya mau diajak kompak. Kalau udah keluar sensinya, ga perduli siapapun dia bisa lawan, bisa ga nurut, bisa kabur dan susah dicari padahal lagi butuhhhhhh banget. Disaat itulah kadang antara marah dan kesel, kita baru tahu kalau kita butuh sekali sekali sosok Bondi.

Menjadi pejuang di keluarga besarnya, membuat dia rajin banting tulang bekerja. Maklum untuk memenuhi kebutuhan keluarganya yang banyak ditambah dengan sebagian sudah bersekolah, tentu banyak sekali yang harus dia keluarkan.

Terlepas dari memang manusia terlahir dengan nasib-nasibnya sendiri yang kita memang kadang tak bisa lepas dari situ kecuali dengan berjuang keras. Bondi adalah salah satu contoh kesederhanaan yang bisa dicontoh.

Sikapnya yang kadang meledak-ledak, emosi, sensitive. Itu tak lebih dari suasana bagaimana saat itu dia sedang berjuang untuk keluarganya. Siapapun akan seperti itu. Apapun akan dilakukan, dibela, diperjuangkan kalau atas nama kebutuhan keluarga.

Disitulah justru ilmunya. Kita yang agak mudaan harus melihat, bahwa perjuangan atas nama keluarga, oleh siapapun juga. Tak perduli manusia terkaya di duniapun, pasti akan melakukan apa saja asalkan keluarganya terus hidup. Dan yakin bahwa Tuhan memberikan jalan untuk itu.

Kalau melihat logika. Penghasilan sosok Driver di Jakarta mungkin tidak sebanding dengan kebutuhan seorang Bondi dengan 6 orang anak. Tapi pada kenyataannya jalan itu selalu ada. Katanya sering dia dapat permintaan bantu ini bantu itu dan dapat penghasilan tambahan yang sebenarnya tidak seberapa tapi selalu pas waktunya. Hmmmm, Tuhan berahasia disini.

Bondi tidak pernah mengeluh. Ya, cerita sih sering tentang bagaimana perjuangannya menghidupi keluarga ya membuatku terus menerus mengucap syukur atas rezeki yang selama ini kuterima yang kadang dengan seenaknya kuhamburkan.

Bondi selalu percaya bahwa masing-masing anaknya membawa jalan rezeki masing-masing, dan darimanapun jalannya, itu adalah hak anak dan istrinya. Seru kalau dia cerita bagaimana keluarganya makan di piring super besar, dan semua makan bareng-bareng. Seru bagaimana dia tidak memotong ayam menjadi potongan-potongan seperti yang kita makan, namun justru disuwir agar semua keluarganya terbagi adil dan lebih menghemat tentunya. Seru dan lucu bagaimana triknya dulu menarik hati sang pujaan hati agar mau menjadi istrinya.

Bondi dan saya berbeda keyakinan, saya Muslim dan dia Nasrani. Namun pendapat kami soal rezeki dari Tuhan adalah sama. Buat kami, semakin banyak memberi kepada orang lain sesuai hak dan yang diluar hak seperti sedekah, akan membuat Tuhan juga baik dan banyak member kepada kita. Beberapa keajaiban rezeki membuktikan itu. Bayangkan, dengan banyak kekurangan saja, seorang Bondi masih mencoba berbagi, karena percaya keajaiban dari memberi itu.

Banyak kita lihat orang kehilangan rezeki, apakah itu ditipu, kecurian, atau hilang begitu saja. Lepas dari itu adalah musibah, bisa juga diartikan sebagai peringatan Tuhan agar senantiasa kita selalu memberi bukan hanya rajin dan mau menerima.

Belajar dari sosok Bondi, yang mungkin andai Tuhan memeberikannya nasib lain, dia akan jadi seorang sosok yang penuh talenta. Tapi dengan adanya dia seperti ini, membuat kita faham bahwa tak sepantasnya kita tak menghargai rezeki kita disaat orang lain sekeping demi sekeping mencarinya. Tak sepantasnya kita mengecilkan arti orang kecil, disaat kita bisa menjadi besar justru dengan bantuan tangan-tangan orang-orang kecil ini. Tak sepatutnya kita memperlakukan semena-mena orang kecil, dimana di hatinya hanya ada niat tulus untuk mencari rezeki demi keluarganya.

Kesederhaan, keikhlasan, usaha keras, dan tetap bersabar. Saya selalu senang belajar dari seorang Bondi… Untuk kekurangannya dan untuk kelebihannya…

(Sebagian fiksi, sebagian nyata…)

Djakarta 2061…

Alkisah, Jakarta 50 tahun di depan…
 
Jakarta…. Kota yang saat ini berstatus tunggal sebagai Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia yang saat ini carut marutnya terkenal sampai ke lubang belut di negara bagian North Carolina, Amerika, telah berubah rapih dan anggun. Jalanan terlihat sangat bersih. Pohon-pohon rindang menghiasi setiap sudut kota dan penggalan antar jalan. Sejuk sekali. Mengelilingi pohon-pohon itu, rumput hijau cantik rimbun tertata rapih dalam tinggi yang sama, sangat terawat dan berbau harum, tak berani seorangpun menginjak rumput-rumputan itu.
 
Taman-taman cantik menghiasi setiap sudut kota, rapi diisi rangkaian bunga-bunga warna-warni dan pohon-pohon rindang yang memberikan kesegaran tersendiri bagi mereka yang lewat dibawahnya.
 
Setiap senti kota bening kemilau bak pualam buatan Citatah, Padalarang, Bandung. Jalanan rapih bahkan serpih debupun sulit sekali dicari selain oleh Mikroskop Elektron.
 
Jalanan kota sudah serba otomotis dengan pemindai khusus yang bisa mendeteksi sampai ke jenis baut yang dipakai mobil yang bersangkutan yang sekarang sebagian bahkan sudah ada yang melayang tanpa roda.
 
Tidak ada istilah 3 in 1 lagi, karena saat itu kepemilikan mobil terbatasi, satu keluarga hanya satu mobil saja. Jalan tolnya sendiri jauh dari macet, karena volume kendaraan sangat terbatas. Kendaraan-kendaraan model lama, sudah ditarik dan dijadikan bahan baku pembuatan barang-barang kebutuhan keluarga seperti Kulkas, Rice Cooker, Tempat Sampah, dll. Dan setiap penarikan mobil diikuti oleh pemberian modal untuk pembelian kendaraan baru atau tiket gratis penggunaan MonoRail, Trem, UnderGroud Train, dan RiverWay (nanti diceritakan) selama seumur hidup yang waktu itu menjadi angkutan favorit di Jakarta.
 
Gedung DPR/MPR sudah tidak ada zaman ini, karena setelah dibakar masyarakat dalam demo raksasa pada 21 Desember 2015, yang berhasil menggulingkan para Wakil Partai alih-alih Wakil Rakyat dan anggota Dewan yang sudah tidak terhormat. Area di Gatot Subroto itu sudah menjadi areal mewah pemakaman umum sistem hidrolik, dimana lahan bisa terpakai efektif secara garis vertical, tumpuk menumpuk secara otomatis menggali lebih dalam tanpa mengurangi nilai Syariah dalam makna pemakaman. Areal mewah ini juga sangat tertata rapih dan modern dengan system pemindaian mata bagi siapa saja yang hendak berziarah.
 
Monas, sebagai tugu utama kota sekarang digantikan system pencitraan proyeksi 3 dimensi hologram dengan laser. berpendar-pendar dengan  cahaya yang bisa berubah-rubah mengikuti iklim dan cuaca. SementaraMonas yang aslinya dipindahkan ke Surabaya sebagai kenang-kenangan Bung Karno yang mencetuskan pertama kali. Monas dipindahkan secara terpisah-pisah dalam paket yang jumlahnya mencapai 100 kargo. Dan dipasang kembali menggunakan system laser yang sudah lama menggantikan semen sebagai perekat.
 
Patung Pancoran sudah tidak ada, bukan karena sang patung merasa pegal karena diam dalam posisi mengejar bulan seperti itu, namun karena adanya proyek Mono Rail membuatnya hilang meninggalkan kenangan mendalam bagi sebagian masyarakat Jakarta, khususnya bagi pemilik Sate Khas Pancoran.
 
Yang luar biasanya adalah Sungai Ciliwung yang saat itu sudah sangat bersih. Berair jernih dan tanpa satupun sampah yang berserakan. Ini terjadi karena dalam setiap 20 meter panjang sungai dipasang detektor laser yang akan menembakan lasernya ke arah sampah, dan akan menghancurkan sampah dalam bentuk partikel-partikel kecil yang pergi bersama udara, dan asyiknya dia menebarkan harum.
 
Pada saat yang bersamaan menembaknya laser, dia mengirimkan kode digital kepada kamera CCTV yang ada di atasnya untuk merekam langsung secara Real Time siapa yang membuang sampah sembaranga dan mendeteksi orang tersebut melalui gelang digital yang dimiliki masing-masing masyarakat sebagai pengganti KTP. Yang terdeteksi langsung dikirim email yang berisi warning dan pengurangan gaji langsung ke perusahaan dimana dia bekerja. Tapi inipun jarang terjadi sejak 20 tahun terakhir dimana tidak ada lagi orang yang berani buang sampah sembarangan.
 
Masih bicara Sungai Ciliwung. Yang keren, sungai ini membantu mengurai kemacetan karena sekarang ada angkutan RiverWay namanya dalam bentuk perahu mungil berpenumpang 20 orang dan serba otomatis. Memiliki puluhan Halte, dalam beberapa koridor angkutan, RiverWay menjadi sarana favorit untuk berangkat menuju lokasi tujuan. Dan RiverWay juga menjadi obyek wisata baru di Jakarta.
 
Para pengemudi angkutan umum semuanya rapih dan wangi. Dengan wajah-wajah ramah dan bahasa yang santun. Semua terjadi karena rajinnya konsultasi dengan psikolog yang wajib disediakan para vendor kendaraan umum di Jakarta. Hingga jiwanya yang mungkin bawaan lahir bisa sedikit demi sedikit menjadi lunak. Tidak ada istilah ugal-ugalan di angkutan umum. Semua lancar, tertib dan teratur.
 
Sudah tidak ada rakyat miskin di Jakarta. Semua merata. Memang ada yang kaya, tapi sama sekali tidak ada yang tidak mampu. Pada tahun 2016, karena anggaran MPR/DPR langsung hilang, anggaran itu dibagikan merata kepada masyarakat Urban yang tidak jelas pekerjaannya dan diminta kembali ke kota asal dan menjadikan uang itu sebagai modal membangun desa atau kampungnya. Dan saat itu pula, perumahan-perumanhan bantaran kali dirapihkan dan dibersihkan. Masyarakatpun pulang ke kampung dengan riang gembira. Dan pada 2020, desa-desa itu menjadi maju dan pendapatan ekonomi hampir merata di semua wilayah di Indonesia.
 
Angka kejatahan pun hampir hilang, karena selain sekarang semua sudah berkecukupan, jajaran POLRI sudah bebas dari suap dan cari makan siang dengan menilang di perempatan. Gaji yang cukup membuat aparat Polisi malu untuk mencari-cari kesalahan orang walau hanya karena lampu spion motornya agak mencong 30 derajat.
 
Oh ya, motor tidak ada saat ini. Semua sudah bermobil, baik yang masih beroda maupun yang sudah melayang tadi. Motor dihilangkan pada 2024, karena angka pembeliannya yang hampir sama dengan jumlah total penduduk Indonesia usia 18 keatas, sangat banyak sekali motor.
 
Para pemilik motor sama dengan para pemilik mobil lama, motornya dibeli oleh Pemerintah dan pemiliknya diberikan modal dan tiket gratis angkutan RiverWay atau yang lainnya. Motor-motornya sendiri dikirim ke Amerika yang pada tahun 2021 sudah bangkrut total karena terlalu banyak membuang uang untuk berperang dan membuat senjata yang akhirnya hancur juga di Irak, Mesir, Suriah, Korea Selatan, dan Libya. Anggaplah motor-motor kiriman Indonesia itu sebagai sumbangan untuk Amerika yang sedang susah.
 
Indonesia menjadi salah satu Negara yang menguasai perekonomian dunia. Kebijakan moneter Luar Negeri dengan mengurangi angka pinjaman dan menambah Devisa melalui semua kekayaan daerah menjadi kekuatan utama. Indonesia menjadi pengekspor terbesar beras, emas, timah, minyak mentah tanpa ada saingan dan semuanya dikelola perusahaan local non Privatisasi. Dan pariwisata Indonesia berkembang pesat dari Sabang sampai Merauke. Angka kunjungan mencapai 55 juta pengunjung pertahun dengan paling banyak mengunjungi Jawa Barat untuk belajar Angklung, maen Wayang Golek dan Jaipongan.
 
Bali sendiri karena terlalu digembor-gemborkan sebagai pusat wisata Indonesia menjadi tidak menarik karena setiap sudutnya menjadi Hotel dan Restoran, semua membangun itu. Akhirnya jumlah kamar hunian di Bali lebih tinggi dari angka pengunjung yang semakin menurun karena bosan. Akhirnya Hotel dan Restoran itupun dibongkar dan dijadikan kantor-kantor pemerintahan. Ditambah lokasi-lokasi Bali menjadi kotor karena sudah tidak mampu menampung tamu.
Imbasnya menjadi menarik. Daerah lain secara merata kebagian pengunjung wisata. Dari Aceh sampai Papua. Angka pengunjung wisata yang meningkat membuat Indonesia kaya raya. Publik dunia pun dibuat terkesima oleh kayanya Indonesia memiliki adat, budaya dan obyek wisata yang indah.
 
Jakarta juga sudah anti banjir. Selain karena memang volume sampahnya berkurang dan semua sampah didaur ulang secara organic dan non organic. Kontur tanah dan jalan sudah mengadopsi skema pori-pori tanah yang biasa dipakai di lapangan sepakbola. Hingga air bisa terserap sempurna dan mengalir lancar ke lubang-lubang mini yang mengalirkannya ke kanal-kanal yang ad adi Barat dan Timur Jakarta. Alhasil banjir pun tidak ada.
 
Semua hidup makmur gemah ripah loh jinawi di Jakarta. Yang tua rajin membagi pengalaman kepada yang muda tanpa memaksakan teori lawasnya yang mungkin sudah tidak cocok. Yang muda pun menjadi total menghormati para senior yang membuka lebar-lebar pintu kreativitas. Adanya “ilmu api unggun” di skema ini membuat Jakarta secara khusus menjadi surge ide dan kreativitas. Ilmu api unggun adalah untuk tetap membuat api unggun menyala, maka harus terus ada kayu-kayu baru yang dibakar agar nyala tetap terjaga.
 
Pemerintah bersinergi dengan rakyat. Presiden yang dilantik tidak di Gedung MPR, karena selain memang gedung itu sudah hancur, sekarang skema pelantikan dilaksanakan di Lapangan Merdeka Jakarta yang sekarang adalah area Senayan. Rakyat diundang secara terbuka setiap ada pelantikan Presiden, dia bersumpah didepan rakyatknya langsung, dan rakyat bisa menagih janji-janjinya ketika dia mulai bertindak aneh.
 
Jakarta sudah menjadi Ibukota yang cantik, rapih, dan bermartabat. Semua daerah juga sama. Semua teratur secara anggun. Rakyat bahagia, pemerintah bahagia…
 
Ada apa lagi dengan Djakarta 2061 – Mari berkhayal… (To be continued…)

Rumah…

Jumat Malam..
Dua pasang tangan tua itu menyambutku dengan haru, ada getir dan getar yang kuat yang tersekat di tenggorokan saat melihat mereka tersenyum melihat kedatanganku dengan istri tercintaku..Serasa ingin kutumpahkan tangis di pelukan mereka.
Ka, uih oge..(Ka, pulang juga..)” begitu kalimat mereka. Mereka sambut aku dan istriku penuh rasa bahagia, padahal waktu sudah sangat malam. Aku rindu mereka, rindu orangtuaku, rindu rumah…sangat…

Sabtu seharian…
Kuhirup seharian wangi rumah. Kuraba setiap jengkal tempat yang membesarkan aku ini. Kurasakan getaran-getaran magis yang diberikan oleh tempat ini..
Tidak ada tempat terbaik di dunia ini selain disini..Di rumah ini..
Dari fajar hingga menjelang senja kuhabiskan waktu untuk menikmati sensasi rindu akan tempat ini. Aku rindu…Sangat..sangat rindu…

Dan kenapa waktu terasa begitu cepat..Kenapa tega benar..Aku masih rindu…
Masih sangat rindu..

Sabtu malam..
Enggan kupenjamkan mata..Enggan kuakhiri hari dalam haru ini. Besok aku harus tinggalkan lagi tempat ini..Mau kuapakan rasa rinduku..Dia masih terasa kuat di setiap sendi badanku.. Mau kuapakan..Aku masih rindu..

Minggu…
Segera kukuatkan hati. Mencoba jadi lelaki sejati. Kembali akan berjalan di kehidupan nyata..
Semua terasa berat. Sekat di tenggorokan kembali terasa kuat. Bahkan terasa lebih berat 10x lipat. Aku coba kuatkan diri. Menahan haru melihat bagaimana orangtuaku masih mencoba menahan kami agar jangan pergi.
Mereka memasak masakan kesukaan kami. Mereka menahan kami dengan berbagai cara. “Besok saja..” Pinta mereka dengan sangat dalam lirih.

Ya Tuhan.. Betapa berat haru yang kutahan. Tapi asa, cita-cita, istri, dan kehidupan nyata harus tetap kutempuh.. Aku harus pergi..
Mereka melepasku dengan haru, ada cekat luar biasa di tenggorokan..
Pintu rumah seakan gerbang sempit yang harus aku masuki, sangat berat.. Mereka melambai, menahan haru, masih mencoba menahan kami pulang…

Rumah..Aku pergi lagi..

Tangis itu keluar dalam langkahku membelakangi rumah untuk pergi.. Terus menangis.. Aku masih terlau sangat rindu..

Aku pergi bukan untuk menghilang.. Tapi untuk hidup.. Aku pergi bukan untuk pulang.. Karena pulang buatku adalah hanya satu, yaitu ke rumah ini…

Aku akan sangat rindu..
Rumah..
Tunggu aku pulang lagi…